UTS dan Cireng Dua Biji

26 07 2008

Fyuh… Lagi-lagi gw kedodoran posting…

Dan lagi-lagi gw ga konsisten buat bikin novel. Oke, formatnya sendiri sudah gw bisa bayangin: tiap minggu gw usahain membuat satu bagian cerita (bukan satu bab, mind you). Mirip-mirip lah ama manga yg dimuat per chapter. Trus kalo udah ‘tamat’, naskah ceritanya bakalan gw kirim ke penerbit (tapi belum kepikiran yang mana)

Tujuan utama gw memuat novel blog ini sih, yah, moga-moga cara nulis gw bisa dikritik dengan bijak oleh yang melihat… Maklum masih pemula. Novel ini bakalan dimuat di alamat blog gw yang laen. Ntar aja dah, klo semuanya udah rampung.

Yang jelas ga bakalan terjadi dalam waktu dekat ini. Gw lagi SP, bo! Argghh… Moga-moga ini yang terakhirkalinya gw ngambil SP. Kapok gak liburan. Dua bulan. Beugh.

But that’s not all. Dalam tiga hari ini gw punya dua UTS. Fisika 2 & Kalkulus 2. Damn. Moga-moga dua-duanya bisa dapat nilai lumayan, jadi paling tidak nilai E udah keluar dari range kemungkinan nilai. -_-

Oke, masalah terakhir gw yg butuh banget penyelesaian saat ini juga: uang. Wuih. Ini resikonya cuman punya satu laptop sebagai media penyimpanan. Well, masalahnya makin genting karena donlotan gw jalan terus; resiko laen akibat langganan ISP unlimited.

Baru-baru ini gw ngidam headphone. (Talk about headphone, I just know the difference between headphone and headset. Headpset is headphone with a mic. Headphone… well.. it’s headphone.) Honestly, gw akhir-akhir ini tidur paling sedikit tu sekitar 10 jam. Dan dari 14 jam itu, headphone gw nempel di telinga mungkin paling sedikit 8 jam. Maybe.

Nah, untuk pertamakalinya sejak gw beli lebih dari setahun yang lalu, gw pingin nyoba dengerin ‘suara yang setingkat lebih ke atas lagi’. Hitung-hitung sebagai ganti headphone gw yang earcup-nya udah mulai ‘memprihatinkan’.

Singkat cerita pilihan jatuh ke headphone Sennheiser HD 555. Awalnya gw ngidam Sony MDR V6, alasan utama sih karena ngeliat Hikki nyanyi di PV Prisoner of Love make headphone itu. Wuih, keren banget. Akhirnya setelah dipikir-pikir (dan browsing seharian), pilihan mengurus (oke, ini kan lawan kata membuncit–so no complain! XD) ke dua jenis headphone tadi.

Cek per cek, gw terkendala masalah tempat beli. Awalnya mo beli di toko online Indonesia. Eeh… gw sempat baca review toko itu. Tedooot–! Belum sempat ragu-ragu gw ilang, eeh.. ternyata internet banking Bank Mandiri harus make alat lagi. Daftar lagi. Di bank. Banknya penuh melulu buat bayar uang SPP. Lengkap sudah. Keputusan  akhir: DITUNDA.

Nah, kembali ke masalah awal: keterbatasan hardisk space. Ga ada pilihan lain selain make hardisk external. Sempat mikir beli HD closure, tapi gw makan mentah-mentah saran teman gw yang mencela HD closure sebagai barang ‘pecah belah’.

Fyuhh… emang susah jadi manusia. Merasa susah klo ga punya duit, tapi klo udah punya, giliran pusing yg laen lg: cara ngabisinnya gmn.

Setidaknya gw ga ragu pas di jalan beli cireng 2 biji. Dari dulu gw penasaran ama yang namanya cireng. Keren namanya, soalnya :D. Wuih, ternyata enak…

Iklan

Aksi

Information

One response

21 04 2009
wuhugm

………….. How far can u be unreasonable 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: